FPI Desak Pemkab Karawang Tindak Jemaat Ahmadiyah

KARAWANG (SALAM-ONLINE.COM): Ratusan warga Kabupaten Karawang, Jawa Barat, yang tergabung dalam Front Pembela Islam (FPI) dan Laskar Pembela Islam (LPI) mendatangi kantor pemerintah daerah setempat, Senin, mendesak tindakan tegas terhadap keberadaan Jemaat Ahmadiyah di daerah tersebut.

Para anggota FPI) dan LPI Karawang itu menuntut Pemkab Karawang untuk melaksanakan Peraturan Gubernur (Pergub) Jawa Barat Nomor 12 tahun 2011 secara serius serta meminta Pemkab tidak membiarkan kegiatan Jemaat Ahmadiyah di Karawang.

“Kami tidak ingin aksi kekerasan terjadi di Karawang hanya karena pihak berwenang (termasuk pemda) membiarkan kegiatan Jemaat Ahmadiyah,” kata seorang pengurus FPI Karawang, Habib Gamal Abdul Naser, di Karawang, Senin (12/11/2012).

Dikatakannya, unsur Muspida Karawang, khususnya bupati harus bisa bertindak tegas terhadap keberadaan dan aktivitas Jemaat Ahmadiyah Indonesia di Karawang.

Jika tidak ada tindakan tegas, kata dia, maka pihaknya yang akan menghentikan kegiatan Jemaat Ahmadiyah Indonesia di Karawang.

Menurut Habib Gamal, Majelis Ulama Indonesia (MUI) telah mengeluarkan fatwa Ahmadiyah itu sesat dan menyesatkan. Fatwa MUI tersebut juga telah ditindaklanjuti Gubernur Jabar melalui Peraturan Gubernur (Pergub) Nomor 12/2011 tentang Larangan Kegiatan Jemaat Ahmadiyah Indonesia (JAI) di wilayah Provinsi Jawa Barat.

Para pengunjukrasa dari FPI dan LPI menilai, hingga saat ini kegiatan Jemaat Ahmadiyah Indonesia di Karawang seperti tidak ada.

Tetapi, kelompok tersebut sebenarnya ada di Karawang. Bahkan di beberapa daerah telah didirikan tempat ibadat khusus Jemaat Ahmadiyah. (ant)