Da’i “Salafi” Mesir Calonkan Diri Jadi Presiden

Tidak ada yang menyangka sebelumnya, seorang Mahmud Luthfi Amir, dai komunitas yang menyatakan sebagai pengikut salaf atau Salafi menyatakan siap untuk mencalonkan diri sebagai presiden Mesir.

Dalam situs pribadinya, mahmodamer.com, ia menyatakan,”Saya menghimbau kepada Majelis Tinggi Angkatan Bersenjata untuk memilih salah satu petinggi militer, yang memiliki kekuatan, tekad, sifat bijaksana serta istiqamah dari seorang yang Muslim untuk mencalonkan diri sebagai pemimpin republik ini. Hal inilah yang diinginkan mereka yang menggunakan nalar. Namun ketika Mejelis Tinggi Angkatan Bersenjata tidak melakukannya, karena beberapa alasan, maka saya mengumumkan pencalonan saya untuk menjadi presiden republik ini, karena Allah, kemudian rakyat Mesir.”

Tidak hanya sebatas mencalinkan diri, Mahmud Luthfi Amir juga “menantang” diadakan perdebatan dengan siapa saja yang telah terang-terangan di media akan mencalonkan diri sebagai capres Mesir.

Pemikiran Mahmud Luthfi Amir

Laki-laki yang lahir di Damanhur 4 Februari 1957 ini sebelumnya telah menempuh pendidikan bidang Syari’ah dan diploma dalam bidang dakwah, sebagimana yang selalu disebutkan di bawah tulisan yang telah ia publikasikan di situsnya tersebut

Dalam beberapa tulisan yang dipublikan di situsnya, menunjukkan bahwa lulusan Universitas Islam Madinah ini memiliki hubungan dekat dengan Syeikh Rabi’ dan mengambil banyak pemikiran darinya. Dalam tulisan yang berjudul, “Tazkiyah As Syeikh Rabi’ li Ba’dzi Masyayikh As Salafiyin fi Mishr” (Rekomendasi Syeikh Rabi’ untuk beberapa Syeikh Salafi Mesir), yang dipublikasikan pada tanggal 18/10/09, disebutkan bahwa Syeikh Rabi’ menasehati agar para pencari ilmu mengambil ilmu dari Mahmud Luthfi Amir. Walau pihak lain dari kalangan komunitas ini menyebutkan bahwa Syeikh Rabi’ meralat hal itu, namun dari kubu Syeikh Mahmud Luthfi Amir membantahnya.

Bahkan dalam tulisan “Ar Rabi’ Rabi’una wa in Ikhtalafna Ma’ahu” (Ar Rabi’ adalah Rabi’ Kami, walau Kami Berbeda pendapat dengannya), yang juga dipublikasikan dalam situs resminya pada tanggal 29/09/10 menyebutkan bahwa Syeikh Rabi’ sebagai mujaddid. Bahkan menyatakan, “Syeikh Rabi’ milik kami, dan tetap di tengkuk saya dan tengkuk setiap Salafi yang benar dan kesalafiayahannya…”

Adapun koreksi Syeikh Ar Rabi terhadap sebagain isi bukunya Min Ajli At Tauhid, Mahmud Luthfi Amir menyatakan bahwa pada hakikatnya sanggahan itu tidak bertolak belakang dengan pemikirannya. Namun ia menghindar untuk menanggapinya secara mendetail, sebagaimana ia tulis dalam Khiwar At Tsanin ma’a Syaikh Ar Rabi’ yang dipublikasikan pada tanggal 21 September 2010.

Red: Fani
Sumber: Hidayatullah