Esensi Taubat

قـــال ابنُ تَيمِيَّة – رَحِمَہُ اللَّه تـعالــﮯ

« الذَّنبُ الَّذِي يَضُرُّ صَاحِبَهُ هُوَ : مَا لَم يَحصُل مِنهُ تَوبَةٌ 

“Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah ta’ala berkata :

“Dosa yang merugikan pelakunya adalah dosa yang pelakunya tidak bertaubat. 

فَأمَّا مَا حَصَلَ مِنهُ تَوبَةٌ فَقَد يَكُونُ صَاحِبُهُ بَعدَ التَّوبَةِ أفضَلَ مِنهُ قَبلَ الخَطِيئَةِ ، ولَو كَانَت التَّوبَةُ مِن الكُفرِ والكَبَائِرِ

“Adapun jika diiringi taubat, maka sungguh orang yang telah bertaubat, keadaannya lebih baik dibandingkan sebelum terjatuh dalam kesalahan, walaupun pertaubatan itu dari kekafiran dan dosa-dosa besar.”

فَإنَّ السَّابِقِينَ الأوَّلِينَ مِن المُهَاجِرِينَ والأنصَارِ هُم خِيَارُ الخَلِيقَةِ بَعدَ الأنبِيَاءِ ، وإنَّمَا صَارُوا كَذَلِكَ بِتَوبَتِهِم مِمَّا كَانُوا عَلَيهِ مِن الكُفرِ والذُّنُوبِ ، ولَم يَكُن مَا تَقَدَّمَ قَبلَ التَّوبَةِ نَقصًا ولا عَيبًا ».

“Maka sesungguhnya para sahabat terdahulu dari kalangan muhajirin dan anshor, mereka mendapat predikat sebaik-baik makhluk setelah para Nabi, tiada lain karena taubat mereka dari kekafiran dan dosa-dosa. Dan kesalahan yang lalu sebelum bertaubat, tidak lagi menjadi cacat dan aib bagi mereka.”

 

 

Sumber: Majmu’ Fatawa oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah