Syi’ah Bersenjata Culik 20 Orang di Beirut, Targetkan Warga Negara Sunni

BEIRUT, LEBANON (voa-islam.com) – Anggota kelompok Syi’ah bersenjata Libanon menculik lebih dari 20 orang pada Rabu, mengklaim sebagai pembalasan atas penangkapan salah satu kerabat mereka di Suriah.

Seorang warga Turki, Seorang warga Saudi dan beberapa warga Suriah di antara mereka yang diculik di daerah Libanon yang dikontrol oleh militan Syi’ah Hizbullah, meningkatkan risiko bahwa kekerasan sektarian membawa konflik di Suriah akan menyebar ke negara tetangga Lebanon yang terlibat perang sipil pada garis sektarian selama 15 tahun.

Anggota klan Meqdad, salah satu keluarga Syi’ah terkuat di Lebanon mengatakan penculikan itu adalah pembalasan atas penangkapan Hassan al-Meqdad oleh pemberontak Tentara Pembebasan Suriah di Damaskus dua hari lalu.

Para pemberontak di Damaskus menuduh tawanan mereka, Hassan al-Meqdad, dikirim ke Suriah oleh Hizbullah untuk membantu Assad. Hizbullah telah menjadi salah satu sekutu regional Assad selama beberapa dekade.

Para penculik mengatakan para sandera termasuk seorang pengusaha Turki, seorang warga Saudi dan beberapa warga Suriah mereka gambarkan sebagai pejuang pemberontak.

Dalam pernyataannya untuk Libanon National News Agency, Hatem saudara Hassan al-Meqdad mengatakan “bola salju akan berkembang”, dan memperingatkan “Qatar, Arab Saudi dan Turki dan warga negara mereka”.

Arab Saudi, Uni Emirat Arab dan Qatar, mengatakan kepada warganya untuk meninggalkan Lebanon setelah penculikan dan adanya ancaman untuk menahan lebih banyak warga negara yang telah mendukung pemberontakan terhadap Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Qatar, Arab Saudi dan Turki semuanya dipimpin oleh Muslim Sunni dan sangat mendukung pemberontakan Muslim Sunni Suriah melawan Assad.

Kantor berita resmi Arab Saudi mengatakan, kedutaan Riyadh di Libanon telah “menyerukan warga Saudi saat ini di Lebanon untuk segera pergi memberikan perkembangan terbaru di Lebanon dan munculnya beberapa ancaman eksplisit untuk menculik warga negara Saudi dan orang lain”.

Konflik Suriah telah terpolarisasi Libanon, dengan mayoritas Muslim Sunni, mendukung pemberontak Suriah, sementara Syiah, termasuk kelompok militan kuat Hizbullah mendukung Bashar Al-Assad, seorang anggota dari sekte minoritas Alawit, sebuah cabang dari Syiah.

Munculnya orang-orang bersenjata bertopeng di jalanan melakukan penculikan massal membawa kembali kenangan dari perang saudara Lebanon 1975-1990, ketika negara itu dibagi oleh Muslim Sunni, Syiah, Kristen dan milisi Druze. Penculikan menjadi umum selama konflik, dan beberapa yang diambil tidak pernah ditemukan kembali. (an/Reuters)