Tiga Hal Yang Membuat Umar Bin Khattab Betah Tinggal Di Dunia

Umar bin al-Khoththob radhiyallahu anhu tidak kerasan tinggal di dunia kalau tidak ada 3 hal :

โ–ช1) Sholat
โ–ช2) Duduk di majelis ilmu,
โ–ช3) Berjihad di jalan Allah.

๐Ÿ”น Umar bin Khattab radhiyallahu anhu berkata :

ู„ูˆู„ุง ุซู„ุงุซ ู„ุฃุญุจุจุช ุฃู† ุฃูƒูˆู† ู‚ุฏ ู„ู‚ูŠุช ุงู„ู„ู‡ ู„ูˆู„ุง ุฃู† ุฃุถุน ุฌุจู‡ุชูŠ ู„ู„ู‡ ุฃูˆ ุฃุฌู„ุณ ููŠ ู…ุฌุงู„ุณ ูŠู†ุชู‚ู‰ ููŠู‡ุง ุทูŠุจ ุงู„ูƒู„ุงู… ูƒู…ุง ูŠู†ู‚ู‰ ุฌูŠุฏ ุงู„ุชู…ุฑ ุฃูˆ ุฃู† ุฃุณูŠุฑ ููŠ ุณุจูŠู„ ุงู„ู„ู‡ ุนุฒ ูˆ ุฌู„

“Kalaulah tidak karena 3 hal ini, aku ingin segera berjumpa dengan Allah. Kalaulah tidak karena aku letakkan dahiku (bersujud) untuk Allah, atau aku duduk di majelis (ilmu) untuk memetik ucapan-ucapan yang baik sebagaimana memetik kurma yang baik, atau aku berjalan (berjihad) di jalan Allah Azza Wa Jalla (riwayat Ahmad dalam az-Zuhd)”

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah menjelaskan makna ucapan Umar bin al-Khoththob radhiyallahu anhu tersebut :

ูˆูƒู„ุงู… ุนู…ุฑ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ ู…ู† ุฃุฌู…ุน ุงู„ูƒู„ุงู… ูˆุฃูƒู…ู„ู‡ ูุฅู†ู‡ ู…ู„ู‡ู… ู…ุญุฏุซ ูƒู„ ูƒู„ู…ุฉ ู…ู† ูƒู„ุงู…ู‡ ุชุฌู…ุน ุนู„ู…ุง ูƒุซูŠุฑุง ู…ุซู„ ู‡ุคู„ุงุก ุงู„ุซู„ุงุซ ุงู„ุชูŠ ุฐูƒุฑู‡ู† ูุฅู†ู‡ ุฐูƒุฑ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุงู„ุฌู‡ุงุฏ ูˆุงู„ุนู„ู… ูˆู‡ุฐู‡ ุงู„ุซู„ุงุซ ู‡ูŠ ุฃูุถู„ ุงู„ุฃุนู…ุงู„ ุจุฅุฌู…ุงุน ุงู„ุฃู…ุฉ

Ucapan Umar radhiyallahu anhu itu termasuk ucapan yang padat dan sempurna. Beliau adalah orang yang diberi ilham (kebenaran). Setiap ucapan beliau berisi kebaikan yang banyak.

Seperti 3 hal yang beliau sebutkan itu. Beliau menyebutkan sholat, jihad, dan ilmu. Tiga hal ini adalah termasuk amalan yang paling utama menurut kesepakatan umat (Islam).

Lalu bagaimanakah dengan kita saat ini??

Umat Islam di akhir zaman ini sudah terkena penyakit yang bernamaย Al-Wahnย yaitu cinta dunia dan Takut mati. Hal ini pula juga termasuk penyebab mengapa umat islam menjadi tertindas, di jajah dimana-mana, jauh dari al-qur’an, jauh dari ulama’nya dan jauh dari agamanya.

Jikalau apa yang di ucapkan oleh Amirul Mu’minin Umar Bin Khattab itu juga terpatri di dalam hati umat islam saat ini, maka dengan izin Allah, islam dan umat islam akan kembali memimpin dunia, akan kembali mengulangi kejayaannya yang telah runtuh pada tahun 1924 M silam.

Sumber: Minhajus Sunnah an Nabawiyyah (6/39)ย oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah